Mau Pergi, Jangan Lupa Bawa Ini


Tiap bepergian, saya selalu ribet nyari botol air. Yups, kemana-mana harus bawa minum apalagi kita berempat jago minum. Kalau ke sekolah, Isya biasanya bawa Tumbler/botol minum yang warna orange sampe warnanya mbladhus saking seringnya di cuci. Kalau jalan-jalan, kita juga selalu bawa minum, pernah berempat naik motor ke supermarket, tumbler di letakkan di laci motor, kalau saya bawa tas agak besar bisa dimasukkan ke tas tapi kalo bawa tas cangklong kecil ya kemana-mana saya jadi mesti ditenteng ini tumbler. Untung belum pernah ketinggalan.

Saat perjalanan jauh ke rumah orang tua di Purbalingga atau Jepara, saya bawa air minum pake botol air mineral ukuran 1,5 liter, nah si orange ini alih fungsi jadi gelas. Gak mungkin lah bawa gelas beling meski pake mobil. Pernah saking gugupnya mau berangkat silaturahmi, kita berangkat shubuh, saya gak tau kalau suami sudah bawa air minum yang 1,5 liter, nah dari pada kelamaan langsung deh saya samber TEKO. Mas suami kaget, eeaaa ini teko kok masuk mobil segala apa gak tumpah? Lah di jalan, ternyata yang kepake air minum yang pake botol 1,5 liter. Lebih praktis nuangnya, utuh deh isi teko sampe kita balik lagi ke rumah.

Pas jalan-jalan, kalau bawa air dari rumah kita bisa istirahat dulu, anak-anak bisa minum dulu tanpa pusing nyari warung/toko. Selain mesti bawa air biasanya tiap jalan-jalan saya juga nyiapin bekal makanan, biar irit gitu gak usah jajan atau ngurangi badget buat jajan di luar. Tapi bawa bekal makanan atau engga, tiap mau pergi selain bawa barang wajib kayak dompet, ponsel, powerbank, yang ini mesti gak boleh lupa. Selain itu, biasanya saya sering nyuapin anak-anak di mobil, otomatis harus bawa air minum. Malah kalo kita jalan-jalan outdoor seperti ke Perkebunan Teh Tambi (cerita bisa dibaca disini), saya malah cuma bawa botol minum. Tas di ditinggal di bagasi motor.

Saya punya 6 botol minum dengan ukuran yang berbeda dari 250 ml sampai 600 ml. Ada yang beli, dikasih kakeknya anak-anak, ada juga yang hadiah Giveaway. Ada yang dilengkapi sedotan, ada yang tidak. Pengalaman saya sih, semua cocok untuk air putih, tapi untuk botol minum dengan sedotan, kurang cocok diisi air teh atau jus buah. Sisa teh atau jus yang menempel mungkin bisa di bersihkan di botol tapi cukup sulit di sedotan.

Ukuran juga mempengaruhi, kalau tumbler yang orange dan angry bird karena lebih ramping jadi muat masuk di laci motor atau kantong tas Isya dan Himda, tapi tidak untuk tumbler owl (biru dan pink) karena botolnya lebih gendut. Selain itu, beberapa tumbler dilengkapi tali agar bisa di bawa anak-anak, sayangnya Isya dan Himda jarang mau bawa.

Membawa air minum kemanapun pergi memang bikin sehat dan tidak dehidrasi, kekurangannya kemungkinan bocor di tas. Pernah sekali di perjalanan ke sekolah celana seragam Isya basah, ternyata tanpa saya ketahui botol minumnya bocor membasahi tas dan celananya. Saat menjemput Isya di sekolah, saya juga pernah menjumpai tas dari salah seorang murid yang basah karena botol minumnya tumpah, membasahi bekal makanan dan buku-buku. Meski pabrik telah mendesain tutup yang rapat untuk mencegah kebocoran, tapi tetap saja harus hati-hati, tidak lupa menutup botol rapat-rapat, dan meletakkannya dengan benar dimanapun tempatnya. Jadi, setiap kita mau pergi, suami selalu mengingatkan,"sudah bawa minum?"


538 kata.

Tulisan ini diikutsertakan dalam  
1st GA - Benda yang Wajib Dibawa Saat Jalan-Jalan


Komentar

  1. Waa..ini barang wajibkubjuga maak..minum dah kek onta aku sm anakku..haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hooh mak, kemana mana gak boleh ketinggalan nih mesti bawa minum :)

      Hapus
  2. Penting emang mak, sayangnya walau tau penting saya malah jarang banget minum :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak,emang penting saya juga membiasakan anak2 utk banyak minum biar sehat :)

      Hapus
  3. Sama dengan mbak irly. Saya juga suka lupa minum :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah berarti skrg jangan sampe lupa bawa minum mbak :)

      Hapus
  4. Daku mak, nggak prnh bawa air putih. Cz kalok minum air putih waktu nge bus atw nge len, atau ngangkot, rasa airnya tu berasa mobil. Koq bs ?. Y gt deh mak. Jd daku pasti bw air yg berasa rada

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya klo naik bus kadang berasa kadang engga. tapi krn udh sering bawa jadi gak berasa apa apa, malah mesti bawa banyak air. mksh sdh mampir mak :)

      Hapus
  5. samaaa mak, saya juga pasti air minum harus walau cuma ke sodara yg beda blok aja. anak2 itu cepat berkeringat, cepat kekurangan cairan, bentar2 pasti minum. kalau saya ikut GA ini samaan dong gpp ya..tapi blm bikin nih masih nyari yg pas nulis apa..

    BalasHapus
  6. Sama, Mak. Saya juga selalu bawa botol minum :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

3 KEHAMILAN, 3 PENGALAMAN MENAKJUBKAN

MENIKMATI EKSOTISME JEPARA DI PANTAI BANDENGAN DAN PULAU PANJANG