KHADIJAH RA, MENGINSPIRASI SEPANJANG MASA


Kalau ditanya, siapa wanita yang paling berharga dalam hidup saya? saya memiliki 2 jawaban. Pertama adalah ibu saya, dimana surga ada di telapak kaki beliau. Ibu yang sudah melahirkan, merawat sedari kecil, lalu membesarkan dan mengenalkan arti kehidupan. Doa beliau laksana pelita, karena ridha ibu adalah ridha Allah. Dan yang kedua, siapa lagi kalau bukan malaikat kecil saya Aliyah himda habibah, sang permata hati. Pada keduanya semoga Allah melimpahkan rahmat dan kasih yang tak terputus. 

              
            Dalam hidup saya, saya memiliki sosok perempuan yang sangat menginspirasi. Berharap saya bisa meneladaninya meski kapasitas saya jauh, sangat jauh malah dari beliau. Beliau adalah Khadijah binti Khuwailid bin Asad bin Abdul Uzza bin Qushai atau lebih dikenal dengan Khadijah RA. Wanita terbaik dari golongan islam dan istri dari manusia terbaik Rasulullah Muhammad SAW. Ia memiliki nasab yang suci, luhur dan mulia laksana untaian mutiara yang berkilauan. Khadijah biasa dipanggil dengan nama Ummu Hindun dan mendapat gelaran ath-thahirah (wanita suci) atau ummul mukminin ( ibu orang-orang mukmin). Gelaran ath-thahirah diperolehi sebelum kedatangan Islam kerana kesucian budi pekertinya, kedudukannya yang mulia di tengah-tengah kaumnya, dan kesucian dirinya dari noda-noda paganisme (kepercayan spiritual) pada zaman jahiliyah.
Khadijah juga diberi gelar ummul mukminin (ibu orang-orang mukmin) kerana ia adalah sebaik-baik isteri yang dan mempunyai suri teladan yang baik bagi insan yang mau mengikutinya. Ia telah menyediakan rumah yang nyaman dan tenteram untuk Nabi Muhammad SAW sebelum baginda diutus sebagai seorang Rasul. "Allah tidak pernah memberiku pengganti yang lebih baik dari Khadijah. Ia telah beriman kepada ku ketika orang lain kufur, dia mempercayai ku ketika orang-orang mendustai ku. Ia memberikan hartanya kepadaku ketika tidak ada orang lain yang membantuku. Dan, Allah SWT juga menganugerahkan aku anak-anak melalui rahimnya, sementara isteri-isteri ku yang lain tidak memberikan aku anak.” (Hadits Riwayat Bukhari, Ahmad dan Thabrani).
 Khadijah merupakah salah satu wanita terbaik di dunia. Hal ini jelas apabila merujuk kepada sebuah hadits Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Anas r.a bahwa Rasulullah SAW pernah bersabda :
"Cukuplah bagimu empat wanita terbaik di dunia, yaitu Maryam binti Imran, Khadijah Binti Khuwailid, Fatimah binti Muhammad dan Asiah, isteri Fir’aun.” (Hadits Riwayat Ahmad, Abdurrazaq, Tirmidzi, Ibnu Hibban dan Hakim). 
Berdasarkan Hadits Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, Khadijah binti Khuwailid adalah wanita yang mendapat salam dari Allah SWT dan berita gembira dengan sebuah rumah yang terbuat dari kayu di syurga, yang didalamnya tidak ada kepayahan dan kesusahan. Seperti sabda Rasulullah : Ketika Jibril datang kepada Rasulullah SAW, ia berkata :
"Wahai Rasulullah, ini adalah Khadijah, ia datang dengan membawa sebuah bejana dan wadah yang berisikan lauk-makanan serta minuman. Maka, jika ia telah sampai kepadamu, sampaikanlah kepadanya salam dari Tuhannya dan dari ku, dan beritahukanlah kepadanya sebuah kabar gembira berupa sebuah rumah di dalam syurga yang terbuat dari kayu yang didalamnya menyenangkan, dan tidak ada kepayahan serta kesusahan.” (Hadits Riwayat Bukhari).
Dalam kisah  Khadijah, Allah telah mengabadikan teladan bagi kaum wanita. Khadijah, adalah wanita yang cerdas, ibu rumah tangga yang amanah, pendidik bagi anak-anaknya, pengusaha yang sukses, Istri seorang Nabi dan Rasul, dan pejuang di jalan Allah. Beliau juga seorang wanita yang baik hati, peyantun, memiliki wawasan yang luas dan berkepribadian kuat. Akhlak yang kita butuhkan agar tidak mudah hanyut oleh pengaruh negatif dan terus berusaha untuk memperbaiki diri, dan terus belajar agar wawasan dan ilmu kita makin luas.
Khadijah seorang yang senantiasa menentramkan dan menghibur Rasul disaat kaumnya mendustakan risalah yang dibawa. Seorang pendorong utama bagi Rasul untuk selalu giat berda’wah, bersemangat dan tidak pantang menyerah. Ia juga selalu berusaha meringankan beban berat di pundak Rasul. Rasul memuji Khadijah :
Dia (Khadijah) beriman kepadaku disaat orang-orang mengingkari. Ia membenarkanku disaat orang mendustakan. Dan ia membantuku dengan hartanya ketika orang-orang tiada mau”. (HR. Ahmad, Al-Isti’ab karya Ibnu Abdil Ba’ar)

Dari beliau, saya belajar bahwa pernikahan dilandasi cinta yang tulus dan pengabdian pada Allah akan melahirkan keberkahan dan kemuliaan luar biasa. Namun, siapalah saya. Hanya perempuan biasa yang berusaha meneladani beliau melalui sejarah. Yang selalu berharap semoga Allah memberi keberkahan pada rumah tangga kami, menjadikan saya dan suami orang tua yang baik untuk anak-anak,menjadikan saya istri yang baik, ibu rumah tangga yang amanah dan bisa menjadi pendidik bagi anak-anak. Sebagaimana keluarga Rasulullah dan Khadijah, semoga Allah menghiasi hati kami dengan cinta dan kasih, menjadikan putra-putri kami generasi yang luhur dan mulia, sekaligus memberi suntikan semangat pada diri sendiri, untuk berusaha menjadi lebih baik dari waktu ke waktu dan terus belajar menambah ilmu serta mengisi hidup ini dengan kebaikan. Khadijah menghadap Allah dengan membawa kebaikan yang tercatat sepanjang masa. Semua kisah hidup beliau sangat menginspirasi, meski berabad jarak telah terlewati. Saat Zalora Indonesia dan blog Zalora Indonesia mengadakan kontes menulis tentang wanita inspiratif, tanpa berpikir panjang, saya memilih teladan wanita sepanjang zaman Khadijah RA binti Khuwalid. Semoga dengan meneladani beliau, bisa membuat kita menjadi pribadi yang baik dan mulia.

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

3 KEHAMILAN, 3 PENGALAMAN MENAKJUBKAN

MENIKMATI EKSOTISME JEPARA DI PANTAI BANDENGAN DAN PULAU PANJANG